• Jelajahi

    Copyright © Revolusinews.id - Berita Terkini Aktual Tajam Berimbang dan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Daerah

    Loading...

    no-style

    Setelah 4 Tahun Ditahan, Pengadilan Mesir Bebaskan Jurnalis Al-Jazeera

    adminrevo
    06 February 2021, February 06, 2021 WIB Last Updated 2022-02-11T08:03:36Z

     


    REVOLUSINEWS.ID, KARAWANG – Pengadilan Mesir akhirnya membebaskan jurnalis Al-Jazeera, Mahmoud Hussein setelah lebih dari empat tahun ditahan atas tuduhan menerbitkan berita palsu.


    Dilansir dari AFP, Jumat (5/2/2021) Hussein yang ditahan sejak Desember 2016, dibebaskan dari penjara pada Kamis malam (4/2) waktu setempat. Sumber keamanan tidak memberikan rincian lebih lanjut mengenai pembebasannya.


    Al-Jazeera – yang terus menjalankan kampanye untuk pembebasan Hussein – tidak segera mengkonfirmasi pembebasannya- berulang kali mengatakan bahwa dia ditahan tanpa dakwaan formal, baik dalam pemeriksaan pengadilan atau hukuman.


    Gamal Eid, kepala Jaringan Arab untuk Informasi Hak Asasi Manusia, mengkonfirmasi kepada AFP bahwa pihak berwenang sudah memutuskan untuk membebaskan Hussein, namun ‘dia masih belum kembali ke rumah’.


    Observatorium untuk Jurnalisme dan Media Mesir, sebuah organisasi non-pemerintah, mengatakan di halaman Facebook-nya bahwa pengadilan pidana Kairo telah memutuskan pada hari Senin (1/2) untuk membebaskan Hussein.


    Ada seruan berulang kali untuk pembebasannya, termasuk dari kelompok hak asasi manusia Amnesty International, setelah jaksa Kairo pada Mei 2019 memerintahkan dia dibebaskan dari penjara. Tapi seminggu kemudian, Penuntutan Keamanan Negara Tertinggi Mesir (SSSP) ‘menyerangnya’ dengan serangkaian tuduhan lain dan memerintahkan penahanannya kembali.


    Pembebasan Hussein terjadi beberapa minggu setelah Mesir menyetujui pemulihan hubungan dengan Qatar, tak lama setelah berakhirnya pembekuan hubungan tiga tahun yang dipimpin Arab Saudi dengan Qatar.


    Arab Saudi, bersama dengan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir, memutuskan hubungan dan layanan transportasi dengan Qatar pada Juni 2017. Mereka menuduh Qatar mendukung kelompok-kelompok Islam radikal dan terlalu dekat dengan saingan Riyadh, Iran – meski dibantah oleh Doha.


    Hubungan antar negara itu kembali pulih setelah KTT Regional Teluk pada awal Januari lalu.


    Al-Jazeera terjebak dalam keretakan politik antara Kairo dan Doha setelah penggulingan militer atas presiden Mesir Mohamed Morsi, yang didukung oleh Qatar pada 2013.


    Kairo menganggap Al-Jazeera sebagai corong untuk kelompok Ikhwanul Muslimin yang dilarang Morsi, dan akses ke situs webnya telah diblokir di Mesir sejak 2017.


    Tak lama setelah penggulingan Morsi, pihak berwenang menangkap tiga jurnalis Al Jazeera, termasuk seorang warga Mesir, Kanada, dan Australia, yang memicu kecaman internasional. Tiga jurnalis, yang menghadapi tuduhan serupa dengan yang dilontarkan terhadap Hussein, dibebaskan pada 2015.


    Jurnalis Australia, Peter Greste dideportasi dari Mesir dan dua lainnya dibebaskan setelah menerima pengampunan dari Presiden Abdel Fattah al-Sisi.


    9 Polisi Mesir Dihukum Penjara 3 Tahun karena Penyiksaan dan Pembunuhan


    Kelompok hak asasi manusia terus menuduh rezim Sisi menghancurkan semua bentuk perbedaan pendapat dan menindas lawan politik.


    Di bawah pemerintahannya, pihak berwenang telah memenjarakan ribuan pendukung Morsi serta aktivis liberal dan sekuler, termasuk para blogger, aktor, penyanyi, dan jurnalis populer. (red)  

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini