• Jelajahi

    Copyright © Revolusinews.id - Berita Terkini Aktual Tajam Berimbang dan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Daerah

    Loading...

    no-style

    Belum Ada Tersangka Lain Dalam Kasus Dugaan Ijazah Palsu, Kuasa Hukum : Kasus Ini Sangat Istimewa!

    adminrevolusinews.id
    09 August 2022, August 09, 2022 WIB Last Updated 2022-08-10T16:21:00Z


    revolusinews.id Subang - Kasus ijazah palsu salah seorang calon Pengganti Antar Waktu (PAW) anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Subang dari Partai Amanat Nasional (PAN) sudah memasuki sidang ke 6.


    Dalam agenda mendengarkan keterangan saksi pelapor di Pengadilan Negeri (PN) Subang tersebut, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) Subang menghadirkan 2 saksi. 


    "Untuk tersangka lain belum ada karena ini termasuk dalam delik laporan," jelas Finradost Madakara, S.H., JPU kasus dugaan Ijazah palsu dengan tersangka Popon Supriyatin ketika ditemui pasca sidang.(09/08/2022)


    Penasehat hukum tersangka menjelaskan bahwa kliennya tidak mungkin berdiri sendiri apabila benar terbukti sebagai pengguna ijazah palsu.


    "Klien saya didakwa sebagai pengguna ijazah yang diduga palsu, dalam narasi sebuah kejahatan tidak mungkin seorang pengguna berdiri sendiri karena dibelakangnya pasti ada  pembuat dan yang memerintahkan yang jelas memiliki keterkaitan untuk pembuktian dan saya menganggap kasus ini sangat istimewa karena mereka tidak menghadirkan," tegas Deni Efendi, S.H., M.H., ketika ditemui di Kantor Prabu Law Firm.


    Deni atau akrab dipanggil Praboe, juga merupakan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Himpunan Advokat/ Pengacara Indonesia (HAPI) Kabupaten Subang,  menganggap 2 saksi yang dihadirkan JPU dalam sidang ke 6, memberikan keterangan yang tidak memiliki korelasi dengan kasus dugaan penggunaan ijazah palsu.


    "Kedua orang saksi hanya memberikan keterangan bahwa mereka mengetahui bahwa klien saya pernah menjadi caleg pada tahun 2019 untuk Daerah Pemilihan (Dapil) II dari PAN, hanya itu saja!," ungkap Deni.


    Pihak JPU sendiri dalam sidang ke 7 yang akan dilaksanakan pada hari Kamis (18/08/2022) mendatang, dengan agenda masih mendengarkan keterangan saksi pelapor, berencana akan menghadirkan 6 orang saksi.(nanang suparman)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini