• Jelajahi

    Copyright © Revolusinews.id - Berita Terkini Aktual Tajam Berimbang dan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Daerah

    Loading...

    no-style

    Tahun Depan, Enam Destinasi Wisata di Purwakarta Bakal Dikenakan Tarif Masuk

    adminrevolusinews.id
    16 November 2022, November 16, 2022 WIB Last Updated 2022-11-16T10:30:32Z


    revolusi news.id Purwakarta - Mulai Januari 2023 mendatang, enam kawasan wisata yang dikelola oleh Pemkab Purwakarta bakal dikenakan retribusi atau tarif masuk. Untuk tiket masuk Taman Air Mancur Sri Baduga, berada dikisaran 10 sampai 15 ribu rupiah.


    Selain taman air mancur terbesar se-Asia Tenggara itu, ada lima destinasi wisata lainnya yang akan dikenakan retribusi, yaitu : Diorama Nusantara, Bale Panyawangan Purwakarta, Bale Indung Rahayu, Galeri Wayang dan Taman Surawisesa.




    "Untuk retribusi masuk taman air mancur terbagi dalam dua kelas. Kelas satu tarifnya Rp 15 ribu dan kelas dua Rp 10 ribu. Sementara untuk lima destinasi lainnya yang dikelola Pemkab, retribusinya sama. Tiket masuknya untuk dewasa Rp 5 ribu, untuk anak-anak usia di bawah enam tahun Rp 3 ribu," kata Kabid Pariwisata pada Disporaparbud Kabupaten Purwakarta, Acep Yulimulya, ketika ditemui awak media di Kantor Disporaparbud Purwakarta, Rabu (16/11/2022) siang.


    Menurutnya, besaran tarif atau retribusi tersebut telah diatur oleh Perda Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Retribusi Tempat Rekreasi dan Olahraga.


    "Retribusi tempat rekreasi dan olahraga merupakan salah satu jenis retribusi jasa usaha yang dipungut oleh pemerintah daerah pada saat memberikan pelayanan tempat tersebut kepada pribadi atau badan sebagai salah satu sumber PAD," kata Acep.


    Lebih jauh, Acep mengungkapkan, bahwa Pemkab Purwakarta juga telah mengembangkan layanan kepariwisataan berbasis teknologi yang dinamakan Sistem Informasi Pariwisata Purwakarta Terintegrasi (Sipinter Berisi). Pihaknya sengaja membuat aplikasi tersebut guna memudahkan masyarakat. Terutama, bagi mereka yang membutuhkan informasi mengenai kepariwisataan di wilayah kerjanya.


    "Saat ini, semua informasi mengenai kepariwisataan di Purwakarta bisa diakses melalui alat khusus menyerupai smartphone besar yang disimpan di beberapa area publik," ujarnya.


    Ia menjelaskan, program ini merupakan pelengkap dari layananan Sampurasun Purwakarta atau aplikasi android yang telah diluncurkan sebelumnya. Bedanya, jika Sampurasun Purwakarta adalah sebuah aplikasi yang diakses melalui smartphone, untuk Sipintar Berisi itu merupakan bentuk fisik dari layanan kepariwisataan.


    "Ada banyak menu pilihan layanan dalam media informasi tersebut. Misalnya, informasi mengenai rumah makan khas, kafe, tempat nongkrong dan lokasi wisata alam, kuliner dan religi yang ada di Purwakarta," pungkas Acep Yulimulya. (Nana CK)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini