• Jelajahi

    Copyright © Revolusinews.id - Berita Terkini Aktual Tajam Berimbang dan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Daerah

    Loading...

    no-style

    Bola Panas Sang Apindo

    adminrevolusinews.id
    01 July 2022, July 01, 2022 WIB Last Updated 2022-07-02T12:58:48Z


    revolusinews.id Karawang - Pernyataan panas Ketua APINDO (Asosiasi Pengusaha Indonesia) Kabupaten Karawang, H. Abdul Syukur sangat tak beralasan. Betapa tidak, apa yang ia lontarkan di beberapa media terkait "Ratusan pabrik di Karawang hengkang karena UMR / UMK tinggi", ini jelas-jelas mengundang polemik dan membuat ambigu para investor. Sedangkan di wilayah Kecamatan Telukjambe Timur saja terdapat kawasan industri besar KIIC, dan di wilayah kecamatan Ciampel terdapat 2 kawasan: KIM dan SURYACIPTA. Sementara di wilayah Telukjambe Barat terdapat 4 kawasan industri: KJIE, ARTHA INDUSTRIAL HILL, KNIC - Karawang New Industri City, PL - Pertiwi Lestari, belum beberapa pabrik yang berdiri di zona industri (pemukiman lingkungan penduduk) dan itu terdapat di 3 desa: Wanasari, Wanakerta dan Wanajaya, sebagian pabrik sudah produksi dan menyusul dalam pembangunan/ proyek progres, dan tiap-tiap kawasan memakan area ratusan hektar lahan.


    Lontaran yang gegabah itu lantas direspon keras oleh Aliansi Putra Daerah SEGRAK (Sentral Gerakan Rakyat Karawang) terdiri dari beberapa organisasi, yakni; REPDEM, CAKRA, GMPI, LASKAR NKRI, POK, dengan menggelar audensi ke Kantor DPRD Kabupaten Karawang yang disambut baik oleh Komisi IV dan menggelar dengar pendapat.


    Hadir Ketua Komisi IV DPRD Karawang, H. Asep Syaripudin, ST, MM,  dan Sekeratis dr. Ata subagja Dinata, serta Elivia Khrissiana, ST dan Indriani, ST. Lalu perwakilan dari SEGRAK kang Dadan (Sekjen DPP GMPI), Novi Nur Agustianti (Ketua REPDEM Karawang), Ace Sudiar (Wakil Ketua 2 DPP LASKAR NKRI), Hilman Tamimi (Ketua LBH CAKRA), Dadi Mulyadi, SH (Ketua Dewan Pembina LBH CAKRA), Guruh Yanwar (Ketua POK - Perjuangan Ojek Online Karawang) dihadiri beberapa personil lainnya. Hadir pula, perwakilan dari Disnaker  dan Disperindag Karawang.


    Ada 6 tuntutan SEGRAK menyoal pernyataan Ketua APINDO tersebut, garis besarnya adalah: Jumlah angka pengangguran, Praktik percaloan tenaga kerja, CSR (Corparate Social Responsibility) atau TJSL (Tanggungjawab Sosial dan Lingkungan); pesan  terselubung Ketua APINDO untuk mengalihkan investor ke luar Karawang, APINDO sebagai pamangku kebijakan dalam Pengupahan Buruh, realitas kawasan industri adalah nyata. Dari 6 statmen tersebut SEGRAK menuntut agar Abdul Syukur sebagai Ketua APINDO Kabupaten Karawang segera  dicopot!


    Pernyataan serampangan itu jelas tidak berdasar data akurat, dan "Itu akan membuat investor berpikir dua kali lalu beralih ke daerah lain juga akan meningkatnya jumlah pengangguran di Karawang," kata Ace Sudiar, salahsatu juru bicara SEGRAK.


    Lalu "Tidak adanya transparasi dari pihak-pihak terkait khususnya Disnaker, juga APINDO, berapa tenaga kerja lokal (Karawang) dan berapa tenaga kerja luar daerah sesuai porsi 60% - 40% yang sudah dimuat di PERDA nomor 1 tahun.2011," tambah Kang Dadan, juga salahsatu juru bicara SEGRAK. 


    Segala keberatan serta tuntutan SEGRAK dalam tatap muka di kantor DPRD Kabupaten Karawang (1/7/2022) tersebut ditampung oleh Komisi IV yang kemudian akan direrkomendasikan pada pimpinan DPRD Karawang sebagai permasalahan krusial dan segera menuntut penyelesaian sesegera mungkin, sebab jika dibiarkan berlarut-larut 'bola panas' yang dilontarkan Abdul Syukur tersebut bakal berefek domino dan itu salah satu kegagalan pemerintah daerah dalam mengelola investor selaku tuan rumah kota industri terbesar se-Asia Tenggara, jelas H. Asep Syaripudin.


    Kita semua menanti jawaban dan kebijakan dari DPRD serta pemerintah daerah demi mengawal pembangunan serta terciptanya Karawang yang industrial nan humanis serta makmur merata dalam segala bidang, terlebih di tatar ketenagakerjaan yang bebas dari tingkat pengangguran, percaloan dan diskriminasi,tandas Dadi Mulyadi, SH. (JunBiull)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini